Kalo Kapok Buat DiPHP in gak akan sukses deh

shares |



Tadaaaa ...

Kali ini mimin mau bercerita tentang mahasiswa khususnya mahasiswa LP3I Jakarta Kampus Depok. Subjek dari pembahasan mimin adalah diri mimin sendiri. 
Sebelumnya kenalan dulu ya sista sama agan,,

Mimin ini nama aslinya Desy Ameliya Putri dan sekarang mimin duduk di semster 3 Jurusan Administrasi Perkantoran. Kuliah sehari-hari si mimin selalu jalanin dengan penuh semangat dan selalu tersenyum. Karena menurut mimin kalo sehari aja mimin gak senyum rasanya tuh udah gak enak aja gitu, karena dengan tersenyum membuat semua pekerjaan jadi terasa lebih mudah.

Hal yang mau mimin sampaikan dalam tulisan kali ini adalah kesempatan emas yang pernah mimin dapatakan dikala semester 1 & 3.

Kesempatan tersebut adalah mimin udah ditarik magang sama manajemen kampus sebelum saatnya tiba. Saat itu karena mimin ngebet juga pengen ngerasain kerja tanpa pikir panjang langsung di ambil aja tuh job nya. 
Yaa untungnya sinkron lah sama jurusan mimin saat itu.

Oiya mimin ditarik magang sama kabid HRD nya langsung beliau juga adalah dosen aakunkun a.k.a akuntansi nya mimin. Saat itu mimin juga gak ngerti kenapa mimin bisa ditarik duluan. Menurut mimin itulah takdir gak ada yang tahu.

Saat setelah mimin ditawarin kerja mimin gak langsung masuk kerja gitu aja yang jelas ada prosesnya. Yaitu pertama mimin harus buat persyaatan dulu seperti : CV, Transkrip nilai, Ijazah, dsb. Setelah itu mimin lanjut ketahap interview dan kagetnya, ternyata sahabat mimin sendiri juga ikut interview. Dilema lah mimin saat itu.

Oke singkat cerita mimin diterima lah saat itu menjadi salah satu karyawan magang di manajemen LP3I Depok. Awalnya senang lah hati ini. Saat pertama masuk mimin Cuma perkenalan doang. Mimin lebih terkesan dengan hari-hari setelah itu, saat awal-awal kerja rasanya mimin mau nangis gitu berasa dicuekin banget sama beberapa karyawan senior lain, tapi mimin bertahan. 

Hari demi hari mimin lewatin dan sedikit demi sedikit rasa yang pada awalnya lebih mirip neraka dibanding tempat kerja berubah menjadi rumah kedua. Dari pagi buta saat mimin kuliah sampe larut malem mimin ada dilingkungan itu. Keseringan nyampe rumah itu jam 9 atau 10 malem jadi waktu buat mimin dirumah itu sempit banget kadang-kadang mimin gak pernah ketemu sama ade kesayangan. Dan gak nyangka ternyata mimin cukup  kangen juga sama dia. 
(eh jadi curhat hehe)

Saat itulah mimin baru ngeasain yang namanaya kuliah sambil kerja itu berat. Berat banget malah. Kenapa? Karena saat kita dikejar-kejar tugas kuliah yang diberikan semua dosen yang seabrek-abrek, disamping itu juga tuntutan deadline yang padet yang harus selesai dengan deadline tertentu yang biasanya gak lama dan hampir setiap hari terus menerus begitu. 

Mimin sempet down tapi seperti biasa mimin selalu menjadikan senyum senjata utama dalam setiap kesulitan yang mimin rasain. Penyemangat mimin saat itu selain keluarga yang selalu support disamping itu juga ada Aay yang selalu ada buat nemenin. Btw thanks ya. hahaaaa

Balik lagi, kerjaan saat itu padet banget gak jarang mimin lembur buat ngelarin semuanya. Pasti para sobat nanya terus tugas kuliah gimana ??
Iyahh mimin selalu ngerjain tugas kuliah karena itu merupakan prioritas kenapa mimin ada di sana. Sampai rumah mimin pukul 10 lebih kadang-kadang dan setelah itu mimin lanjuuuut tugas. Lelah. sangat lelah tapi mimin terus berusaha dan tersenyum.

Sehingga tanpa mimin sadari hal itulah yang membuat daya tahan tubuh mimin sekarang jauh lebih kuat dari biasanya. Ternyata dibalik sebuah kesusahan tersimpan hikmah yang kuat. Tidak hanya itu sekarang juga mimin sangat berterima kasih kepada semuanya karena mimin sekarang jauh lebih siap untuk menghadapi dunia kerja.

Setelah magang mimin selesai di semester 4 ini mimin ngerasa seperti ada yang hilang,  tapi mimin tetap mengambil hikmah yakni mimin bisa bercengkrama dengan teman dan sahabat mimin lagi.

Jadi itulah kisah singkat mimin yang bisa membuat mimin dapat mengerti apa itu dunia kerja lebih dari sebelumnya. 
Terimakasi telah membaca semoga dapat terinspirasi.
Karena ingat!! 
Kita tidak bisa memilih atasan kita seperti apa nantinya, tapi kita bisa menentukan berapa nilai kinerja kita dihadapanya dengan kualitas dan kemampuan.

“Teruslah belajar hingga kau merasa menjadi manusia yang lebih bodoh.” –dap





Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar